Home / Bali / Pentingnya Kerangka Ekonomi dalam Menghadapi Resesi Global

Pentingnya Kerangka Ekonomi dalam Menghadapi Resesi Global

Bali, Indonesia (16 November, 2022) – Kemarin pagi, Dr. (H.C.). Zulkifli Hasan, S.E., M.M, Menteri Perdagangan, Republik Indonesia menghadiri acara High Level Breakfast yang diadakan oleh Konservasi Indonesia. Kegiatan ini bertujuan untuk membangun kolaborasi dengan pemangku pembangunan yang memperhatikan pengelolaan laut di Indonesia secara berkelanjutan.

“Sejak reformasi, Indonesia banyak mengalami perubahan dalam segala aspek dan keterlibatan masyarakat termasuk program kelautan di mana sudah mulai ada keseimbangan antara partisipasi dan perlindungan ekosistem laut,” demikian Bang Zul, demikian panggilan beliau, saat memberikan sambutan pembukaan di acara tersebut.

Pemerintah Indonesia sangat memperhatikan program kelautan. Pada kegiatan ini, Bang Zul kembali menggaungkan kegiatan yang digalang sejak 2021 dikenal Sail Tidore . Program ini mempromosikan wisata, budaya dan kearifan lokal di Maluku Utara. Kegiatan yang diadakan setiap 2 (dua) tahun sekali ini tidak hanya mendorong pariwisata tetapi juga ekonomi pesisir dan tata kelola laut berkelanjutan.

Bang Zul menambahkan, “Sangat penting bagi kita untuk mengkorelasikan kekayaan laut kita dengan memastikan ekosistem laut yang lestari. Pada akhirnya, kelestarian ini akan meningkatkan kesejahteraan masyarakat di wilayah tersebut.”

Antisipasi pada kondisi ekonomi di Indonesia perlu menjadi perhatian seluruh pemangku kepentingan. Tidak dipungkiri bahwa ancaman resesi global pada tahun 2023 menjadi tantangan berat bagi perekonomian semua negara di dunia. Pada Oktober 2022, International Monetary Fund merilis revisi proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia yang memperkirakan pertumbuhan hanya sebesar 3,2% dan akan melambat menjadi 2,7% pada tahun 2023.

Inisiasi Blue Halo S, program yang baru saja diluncurkan pada rangkaian acara Ocean 20 (O20), yang merupakan rangkaian dari kegiatan Group of Twenty (G20). Inisiasi ini merupakan bentuk integrasi dari konservasi laut dan pengelolaan perikanan yang memperhatikan ekologi laut dan ekonomi masyarakat lokal. Secara mendasar, inisiasi Blue Halo S mengangkat dan menguatkan perlindungan lingkungan laut dan produksi ekonomi dari kekayaan laut di Indonesia.

“Inisiasi ini merupakan hal yang baru untuk memastikan sumber daya laut terjaga dan terkelola dengan baik (Blue), memastikan lingkungan memberikan manfaat dan impak yang merata pada mata pencaharian, serta penguatan pangan (Halo) yang berkelanjutan (S = Sustainable),” Meizani Irmadhiany, Ketua Dewan Pengurus, Konservasi Indonesia menjelaskan inisiasi Blue Halo S. “Kesinambungan itu perlu diperhatikan dengan baik dalam merancang program penguatan ekonomi yang mengedepankan kesejahteraan masyarakat,” Meizani menutup pernyataannya.

Komentar

Komentar

x

Check Also

Kampanye Kesehatan Laut, Kementerian KKP Bersih-Bersih di Pantai Kuta

BADUNG, BALI EXPRESS – Kementerian Kelautan dan Perikanan menggelar aksi bersih-bersih di Pantai Kuta, Kamis (10/3). Dalam acara tersebut Menteri KKP Sakti Wahyu Trenggono turut langsung memungut sampah yang berada di sepanjang pantai. Selain melakukan aksi nyata yang dikemas dalam Bulan Cinta Laut, KKP juga sekaligus mengkampayekan kesehatan laut. Menteri ...

Powered by Dragonballsuper Youtube Download animeshow